HUKUM MENCUKUR JENGGOT DAN MEMOTONG KUMIS

Oleh: Syaikh Abdul Aziz Muhammad As-Salman

Download PDF

Pertanyaan:
Tolong jelaskan tentang hukum mencukur jenggot dan memotong kumis berserta dalil-dalilnya !

Jawaban.
Diharamkan mencukur, memotong, mencabut dan membakar jenggot. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman.

pic2.jpg

Artinya : Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam” (QS.Al-Isra : 70)

Al-Baghawi rahimahullah berkata, Ada yang menafsirkan bahwa Allah memuliakan kaum laki-laki dengan jenggotnya dan memuliakan kaum wanita dengan (panjang) rambutnya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman.

pic3.jpg

Artinya : “Apa saja yang datang dari Rasul, maka ambillah, dan apa yang dilarang oleh Rasul maka tinggalkanlah”.(Al-Hasyr : 7)

Allah juga berfirman.

pic4.jpg

Artinya : “Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih”. (QS.An-Nur : 63)

Dan hadits dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

Artinya : “Potonglah kumis dan biarkan jenggot, selisilah orang-orang majus”i. (Hadits Riwayat Ahmad II/365, 366 dan Muslim 260)

Diriwayatkan dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, beliau bersabda.

Artinya : “Selisihilah orang-orang musyrik (dengan cara) melebatkan jenggot dan memendekkan kumis.(Hadits Riwayat Bukhari 5553 dan Muslim 259)

Imam Ahmad [Lihat Al-Musnad II/366] meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, dia berkata, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda.

Artinya : “Panjangkanlah jenggot dan potonglah kumis. Janganlah kalian menyerupai orang-orang Yahudi dan Nasrani”.

Al-Bazzar meriwayatkan dari Ibnu Abbas Radhiyallahun anhu secara marfu (yaitu hadits yang riwayatnya diangkat sampai kepada Nabi Shallallahu alaihi wa sallam).

Artinya : “Janganlah kalian menyerupai orang-orang asing ; panjangkanlah jenggot”.

Ibnu Umar Radhiyallahu anhu berkata, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam telah bersabda.

Artinya : “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk dari mereka” (Diriwayatkan oleh Abu Dawud 4031 dari Ibnu Umar Radhiyallahu anhu, sedangkan Al-Bazaar meriwayatkannya dari Hudzaifah Radhiyallahu anhu VII/368)

Dari riwayat yang lain dari Amru bin Syau’aib dari bapaknya dari kakeknya dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda.

Artinya : “Bukan termasuk dari golongan kita orang yang tasyabbuh kepada selain kita (menyerupai orang kafir). Janganlah kalian semua menyerupai orang-orang Yahudi dan Nashrani”. (Tirmidzi 2695, beliau berkata : Hadits ini sanadnya dhaif)

Dan riwayat dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhu (dengan lafal).

Artinya : “Barangsiapa menyerupai mereka sampai dia mati, maka akan dikumpulkan bersama mereka”.

Dari Zaid bin Arqom, dia berkata, Bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda.

Artinya : “Barangsiapa yang tidak memotong (memendekkan supaya tidak menutupi bibirnya) maka bukan termasuk dari golongan kami.” (Hadits Riwayat Ahmad, Tirmidzi dan Nasai)

Dan dari Ibnu Abbas Radhiyallahu anhu, dia berkata.

Artinya : “Adalah beliau Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam memotong atau mencukur sebagian kumisnya dan demikian pula yang dilakukan Nabi Ibrahim khaliilurrahmaan shalawaatullah alaih”i. (Hadits Riwayat Tirmidzi)

Muhaddits abad ini Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullah- telah menjelaskan hukum mencukur jenggot dalam kitabnya, Adabu Az-Zifaf, hal.118-123. Beliau berkata : mencukur jenggot termasuk adat kebiasaan yang sangat buruk bagi orang yang fitrahnya masih sehat, dan itu adalah sebuah bencana yang telah menimpa sebagian besar kaum laki-laki, yaitu berhias diri dengan cara mencukur jenggot yang itu tidak lain hanya karena ikut-ikutan kepada orang kafir Eropa. Sampai-sampai menjadi aib bagi mereka apabila ada laki-laki yang menikah kemudian menjumpai istri barunya dalam kondisi tidak mencukur jenggotnya. Bahkan ada kesesatan lain dalam masalah ini yaitu mereka membiarkan jenggotnya ketika ada salah seorang kerabat karibnya yang wafat (sungguh bukan mata kepala mereka yang buta akan tetapi mata hati mereka yang buta). Dan orang yang mencukur jenggot berarti masuk dalam beberapa penyimpangan, diantaranya adalah :

Merobah ciptaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam Al-Qur’an surat An-Nisaa ayat 118-119

pic5.jpg

Artinya : ”Yang dilaknati Allah dan syaithan itu mengatakan, Saya benar-benar akan mengambil dari hamba-hamba Mu bagian yang sudah ditentukan (untuk saya), dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong kepada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga binatang-binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya dan akan aku suruh mereka (merobah ciptaan Allah) lalu benar-benar mereka merobahnya. Barangsiapa yang menjadikannya syaithan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.”

Ini adalah nash yang jelas menjelaskan tentang hukum merubah ciptaan Allah Subhanahu wa Taala tanpa ada izin dariNya, yang berarti telah mentaati perintah Syaithan, dan bermaksiyat kepada Al-Rahman. Maka sudah pasti bahwa laknat Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam itu dimaksudkan kepada orang-orang yang merobah ciptaan Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan tujuan (prasangka) supaya lebih baik (dari yang sebelumnya), maka tidak diragukan lagi perkara cukur jenggot dengan tujuan supaya lebih ganteng ini (!?) termasuk di dalamnya. Pelaknatan tersebut termasuk dalam mencukur jenggot sebagaimana yang telah saya katakana dan itu sangat jelas, tanpa adanya izin dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, supaya tidak ada orang yang menyangka (sebaliknya) bhawa yang termasuk dalam perobahan tersebut adalah seperti mencukur bulu kemaluan atau yang sejenisnya yang telah dizinkan oleh syariat, bahkan di sunnahkan atau diwajibkan.

Perbuatan tersebut menyelisihi perintah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, sabda beliau.

Artinya : “Potonglah kumis dan peliharalah jenggot.[Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim]

Arti dan kata inhakuu adalah sempurnakan dalam memotong, dan maksud sempurna dalam memotong disini adalah memotong apa yang lebih (menutupi) bibir bukan mencukur bersih itu menyelisihi sunnah shahihah yang telah dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Untuk itu Imam Malik ketika ditanya tentang orang yang memanjangkan kumisnya berkata, Saya berpendapat dicambuk supaya bertaubat. Beliau berfatwa bagi orang yang mencukur kumisnya, Ini adalah satu kebid’ahan yang muncul di tengah-tengah masyarakat.[ Riwayat Al-Baihaqi 1/151 lihat Fathul Al-Bari 10/285-286]

Karena itulah Imam Malik tidak mencukur kumisnya. Ketika ditanya tentang hal itu beliau berkata, Telah berkata kepadaku Zaid bin Aslam dari Amir bin Abdillah bin Az-Zubair bahwasanya Umar Al-Khaththab Radhiyallahu ‘anhu apabila marah berdiri bulu kumisnya. Riwayat At-Thabari di Mu’jam Al-Kabir 1/4/1 dengan sanad yang shahih.

Telah diketahui di sana ada kaidah, Perintah itu mengandung faidah wajib, kecuali ada qarinah (tanda yang menunjukkan tidak wajibnya perintah tersebut). Padahal qorinah (tanda) yang ada disini memperkuat hukum wajibnya memelihara jenggot, yaitu.

1. Menyerupai Orang-Orang Kafir
Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda.

Artinya : Potonglah kumis, peliharalah jenggot dan selisihilah orang-orang majusi.[Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim]

Yang juga menambah kuatnya hukum wajib memelihara jenggot adalah :

2. Menyerupai Wanita.
Padahal Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam benar-benar telah melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan melaknat wanita yang menyerupai laki-laki [Hadits Riwayat Bukhari X/274]. Dan tidak tersembunyi lagi bahwasanya laki-laki yang mencukur jenggot yang telah Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan kepadanya sebagai pembeda bagi kaum laki-laki dengan perempuan, maka mencukur jenggot merupakan penyerupaan laki-laki dengan wanita yang paling besar.

Semoga apa yang telah kami sampaikan berupa sebagian dalil-dalil yang ada bisa memuaskan orang-orang yang terkena cobaan dengan penyelisihan ini. Semoga Allah mengampuni kita semua dan mengampuni mereka dari semua yang tidak disukai dan diridhaiNya. Amiin

[Disalin dari kitab Al-Asilah wa Ajwibah Al-Fiqhiyyah Al-Maqrunah bi Al-Adillah Asy-Syariyyah jilid I, Disalin ulang dari Majalah Fatawa 05/I/Dzulqa’adah 1424H -2003M]

Sumber: www.almanhaj.or.id

About these ads

4 Tanggapan

  1. jadi kumis yg bagai mana yg di perboleh kan dalam ajaran islam? dan jenggot seperti apa yang ahrus dipelihara? karena kalau jenggot terlalu panjang apakah itu baik dalam hal kesucianya? mohon penjelasanya yang lebih jelas.
    karena salah satu hds diatas hanya menjelaskan potonglah kumis yang melebihi dari atau menutupu permukaan bibir. sedangkan kalu kumis yang benar-benar dirawat dan dijaga kenersihanya tidak ada satu hadispun yang menjelaskan?
    mohon maaf kalau pertanyaan ahmad bayak kesalahan karena ahmad manusia yg tak lupa dan lepas dari yg namaya salah. terimakasih atas perhatian dan penjelasannya. :) ^_^

  2. ana dengar imam malik dalam muwatho’ membolehkan memotong jenggot. Bener pa gak ya…?

  3. ilmu yg sngt b’mnfaat bgt……..

  4. mas, saya mau tanya, bagaimna hukum menghlangkan kumis?

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 48 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: